Amalia Halim

Amalia Halim
Amalia Halim                                                                               Bendahara PPI DK Periode 2012 – 2013 dan 2013 – 2014 PhD in Chemical and Biomolecular Engineering

 

Denmark?

Pertama kali denger nama negara ini karena gua suka Michael Learns To Rock (MLTR), buat yg beda generasi, ini band dr Denmark yg terkenal di asia tapi ga kedengeran gaungnya di negaranya sendiri. Seneng banget bisa nonton MLTR gratisan disini (cm bayar tiket masuk tivoli :P), bahkan duduk dibawah panggung!! Ga pake acara dibatesin pager kaya di Indo :P….

 

Well… sekilas ttg pengalaman belajar di Denmark:

  • Dsini semua orang equal, kita bisa panggil nama pembimbing dengan nama depannya, tanpa embel2 gelarnya. Pendapat kita selalu dihargai ketika diskusi dengan pembimbing, mereka tidak merasa lebih pintar dari kita. Masalah gender juga equal, meski gua cewe ga ada perlakuan special, mereka expect gua bisa kerja di lab sama kaya cowo, angkat2 silinder besi yg berat :P, bongkar pasang silinder besi/core holder pake kunci inggris, kunci pas dan kunci2 lainnya.
  • Ada macam2 type PhD disini, ada yg dtg bawa dana sendiri (beasiswa dr negara asal), industrial PhD (PhD yg didanain perusahaan tmpt si mahasiswa kerja) dan PhD dengan beasiswa dari universitas. Kebetulan saya tipe yg ke 3, dpt beasiswa dr universitas. PhD type ke 3 ini, itungannya kita kerja di universitas. Kita dapet kontrak kerja, cuti dan bayar pajak.
  • PhD tipe ke 3 ini bisa dibilang cukup berat krn dlm 3 thn kita harus penelitian, mengajar dan kuliah. Untuk PhD tipe 1 dan 2 biasanya dibebaskan kewajiban mengajar karena tidak terhitung karyawan univeristas. Sebenernya masalah mengajar, itu tergantung departmen/pembimbing. Kebetulan gua dapet pembimbing yg mengharuskan gua jd teaching assistant, jd thn kedua gua ngeasistenin 2 mata kuliah. Temen gua ada yg dapet pembimbing yg cuek, selama PhD dia ga pernah jd teaching assistant. Mahasiswa dsini orangnya cukup kritis karena dari kecil mereka diajarin untuk berani bersuara alias mengutarakan pendapat dan bertanya. Jam mengajar bisa plus2 lhooooo. Jam teaching yg masuk itungan kontrak kerja itu cm ketika jadi asisten mata kuliah yg terdaftar di universitas. Bisa dapet tambahan ‘teaching hour’ kalau ada mahasiswa S1/S2 yg ambil special course atau thesis sama pembimbing kita. Pembimbing biasanya bakal lempar itu anak2 S1/S2 ke PhD student buat dibimbing :P.
  • JALAN2 GRATIS !!! Selama jd PhD student, gua 2x kuliah eksternal di jerman, 2x konference di UK, 1x konference di Brazil dan 1x konference di Jepang. Semua pengeluaran (tiket, hotel, dll) dibayarin bahkan dapet uang saku perhr selama kuliah external/konference karena itungannnya tugas kerja.
  • Bahasa Danish itu … minta ampun susahnya pengucapannya … Alhasil kebnykan dr PhD generasi lama (at least para PhD angkatan gua) pada give up di modul 1… Hahaha… Males, krn toh org Danishnya sendiri lbh suka ngomong pk inggris ke kita, krn mereka ga ngerti apa yg kita ucapin..lol..Les danishnya malem, seharian udah cape di kampus, ke tmpt les dingin2, gelap, blm bikin PR Danish, ujian Danish, tugas kuliah, kerjaan lab, persiapan mengajar, akirnya menyerah dan belajar Danish bukan jd prioritas.

 

Anyway, yg penting itu kalian suka sama topik yg dikerjain, krn selama 3 thn bakal berurusan dengan hal yg sama dr pagi sampe pagi lagi. Kalau tidak suka bakal berat ngejalaninnya. Gua sih krn suka sama kerjaan gua (bakteri2 gua yg imut2 dan lucu2) jadi ga kerasa beban ketika jam 3 subuh harus sepedaan ke lab cuma buat nengokin tuh bakteri2 atau ketika weekend hrs ngelab.

 

Salam,

Amalia Halim

Bendahara PPI DK periode 2012-2013 dan 2013-2014

PhD in Chemical and Biochemical Engineering

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*